Minggu, 04 Desember 2011

SEJARAH SUMBAWA

Tau Samawa

Tau samawa asal kata dari Tau yang berarti orang, dan Samawa adalah nama lain dari Sumbawa. jadi Tau samawa adalah orang yang menempati atau masyarakat yang menempati pulau sumbawa,tau samawa juga adalah sebuah suku yang mendiami pulau sumbawa. Samawa adalah sebutan yang biasa digunakan oleh penduduk lokal untuk Sumbawa. Berubahnya kata samawa menjadi Sumbawa lebih dipengaruhi oleh penjajahan belanda pada masa lampau tepatnya pada jaman kolonial Belanda. Penjajah belanda meyebut Samawa dengan kata Zhambava dan seiring waktu dan juga penyebutan dengan lidah indonesia Zhambava menjadi sumbawa, sama halnya dengan daerah-daerah lain di Indonesia seperti Jawa menjadi Java.

Banyak versi yang menyebutkan asal mula suku sumbawa (tau samawa) salah santunya ada yang menyebutkan bahwa tau samawa (suku Sumbawa) berasal dari Gowa,makassar yang dibuang oleh kerajaan Gowa. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya kesamaan tradisi, budaya dan adat istiadat. Senjata tradisional, pakaian adat dan lain-lain. Bahkan karakter yang keras jugas masih bisa ditemui.

Masakan khas
Sumbawa memiliki banyak makanan khas namun orang yang bersala dari pulau sumbawa hanyak mengenal kuda, madu dan susu kuda liar. Memang saat orang mendengar kata Sumbawa mereka langsung identik dengan tigal hal tersebut dan perlu saya tambahkan satu lagi adalah PANASSSSS..... Masakan khas sumbawa diantaranya sepat, singang, siong sira, manjareal (kue) dan masih banyak lagi sulit untuk saya sebutkan apalagi menjelaskan satu-satu atau bagaimana cara membuatnya tentu saya bukan ahlinya.
Tapi jika memang anda penasaran ada baiknya anda datang sendiri dan belajar cara membuatnya, bagaimana?

Oh ya saya hampir lupa ada satu lagi khas sumbawa yaitu minyak sumbawa. Minyak yang bisa digunakan untuk mengobati, memijat baik itu untuk di oles ataupun di minum dan memang terkenal ampuh untuk mengobati segala penyakit.

Mungkin artikel ini belumlah terlalu lengkap untuk menjelaskan semua keunikan dan pariwisata di pulau Sumbawa tapi semoga bisa menjadi bahan untuk sedikit mengetahui tanah Sumbawa. Kalau ada yang kurang tolong ditambah/comment nanti saya akan tambahkan lagi biar tulisannya jadi panjangSumbawa, 


sejarah yang hilang

                                                              RAJA BERSAMA VOC
                                           RAKYAT SAMAWA DAN PRKAMPUNGAN

Berbicara tentang sejarah sebuah daerah,mungkin cara yang paling cepat adalah menelusuri peninggalan budaya yang masih tersisa dari daerah tersebut.Begitu pula jika kita ingin membuka catatan sejarah Kabupaten Sumbawa, kita masih bisa menemukan sejumlah atibut yang masih tersisa misalnya istana tua ( dalam Loka ) bekas istana raja sumbawa,walau sekarang tinggal rangka-rangka kayu yang tidak jelas nasib nya. Atau sejumlah areal dan bangunan lain yang masih kokoh, kendati pula telah berubah fungsi.Kita mulai saja dari areal dan bangunan Istana Tua yang terletak dikelurahan Seketeng Kecamatan Sumbawa.
Sebelum Dalam Loka dibangun di atas lokasi yang sama pernah dibangun pula beberapa istana kerajaan pendahulu. Diantaranya Istana Bala Balong, Istana Bala Sawo dan Istana Gunung Setia. Istana-istana ini telah lapuk dimakan usia bahkan diantaranya ada yang terbakar habis di makan api. Sebagai gantinya, dibangunlahsebuah istana kerajaan yang cukup besar ukurannya beratap kembar serta dilengkapi dengan berbagai atribut. Istana yang dibangun terakhir ini bernama Dalam Loka.Peninggalan Kesultanan Sumbawa ini didirikan pada tahun 1885 oleh Sultan Muhamad Jalaluddin III (1883-1931).


Sebelum Dalam Loka dibangun di atas lokasi yang sama pernah dibangun pula beberapa istana kerajaan pendahulu. Diantaranya Istana Bala Balong, Istana Bala Sawo dan Istana Gunung Setia. Istana-istana ini telah lapuk dimakan usia bahkan diantaranya ada yang terbakar habis di makan api. Sebagai gantinya, dibangunlahsebuah istana kerajaan yang cukup besar ukurannya beratap kembar serta dilengkapi dengan berbagai atribut. Istana yang dibangun terakhir ini bernama Dalam Loka.
Sekarang Dalam Loka yang kebanggaan Tau Samawa ( masyarakat Sumbawa ) hampir hilang ditelan kelalaian dan ketidak pedulian dari Pemerintah.Sejak tiga tahun yang lalu renovasi Istana Tua ini berjalan mandeg dan tidak ada tanda-tanda penyelesaiannya. Ditambah lagi komplek istana tua yang semestinya steril dari bangunan apapun, kini dikotori oleh bangunan rumah keluarga sultan yang ikut-ikutan mengklaimnya sebagai milik pribadi.
Kemudian areal bersejarah lainnya, yakni " Lenang Lunyuk " atau lapangan besar yang berada dibagian atau samping barat Istana Tua, sekarang sudah hilang menjadi bagian atau komplek Mesjid Nurul Huda Sumbawa Besar bahkan termasuk mesjid tersebut yang dulunya bernama " Masjid Makam "adalah peninggalan sejarah masa lalu yang semestinya tidak dilakukan perombakan total karena baik Istana Tua, Lenang Lunyuk dan Masjid Makam itu adalah bagian dari sebuah sejarah yang tidak terpisahkan satu sama lain.
Tidak jauh dari Istana Tua, Lenang Lunyuk maupun Masjid Makam, sekitar 500 meter kearah utara pada tahun 1934 dibangun sebuah istana modern oleh Belanda.Hingga kini istana yang lebih populer disebut Wisma Praja atau Pendopo Kabupaten itu masih berdiri kokoh. Wisma Praja ini sempat menjadi kantor terakhir Sultan Sumbawa Kaharuddin III sebelum pindah ke Bala Kuning yang khusus dibangun oleh keluarga Sultan. Bala Kuning ini adalah sebuah rumah besar ber-cat kuning dididiami sultan Sumbawa hingga beliau wafat.
Di Komplek Wisma Praja sendiri,sekarang sudah berdiri bangunan rumah dinas Bupati ( dibag.Barat ) kemudian bagian Timur dibangun lapangan tenis untuk para pejabat. Di Bagian timur ini dahulunya ada sebuah sumur keramat yang bisa saja dilestarikan sebagai peninggalan sejarah. Namun sumur yang dikenal dengan nama Sumir Batir dengan kedalaman 19 meter itu sudah ditutup. Sebelumnya bagian selatan komplek wisma praja ini juga sudah dipangkas. Dahulu tempat ini berdiri rumah-rumah dinas kediaman para pegawai kerajaan. Sekarang sudah hilang dan areal ini sudah berganti wajah,menjadi bangunan Sekolah Dasar, Kantor Kelurahan Brang Bara dan TK Pertiwi Sumbawa Besar.
Masih dikomplek Wisma Derah ; dibagian depannya ada sebuah bangunan bertingkat tiga yang juga sangat unik. Bangunan ini dikenal dengan " Bale Jam " atau rumah lonceng, karena dilantai 3 bagunan ini tergantung lonceng berukuran besar yang khusus didatangkan dari Belanda. Genta ini setiap waktu dibunyikan oleh seorang petugas, sehingga semua warga mengetahui waktu saat itu. Sekarang tidak lagi terdengar suara lonceng,padahal pasangan Bupati dan Wk.Bupati Sumbawa ketika berkampanye dulu menjadi salah satu janjinya, akan memfungsikan kembali rumah lonceng itu. Yaaa...janjiku adalah bualan ku...ha-ha-ha.
Jika kita melintas didepan Bale Jam atau wisma daerah, kita mungkin tidak sadar berada diatas sebuah jalan yang khusus diberi nama Jalan Pahlawan dan jika kita menghadap ke utara akan terlihat sebuah lapangan yang namanya juga Lapangan Pahlawan. Kecuali Jalan Pahlawan, Lapangan Pahlawan yang memiliki alur sejarah tersendiri walau tidak terlepas dari sejarah wisma daerah itu, kini sudah berubah fungsi menjadi taman kota. Membuat taman kota ini,sama saja dengan aksi menghilangkan nilai sejarah.
Berbatasan dengan lapangan pahlawan ada sebuah parit yang sangat terkenal. Parit ini bernama " Kokar Dano ". Kokar berarti parit yang hanya pada musim penghujan mengalirkan air. Dano adalah nama seseorang yang menjadi penunggu atau pengawas dari parit tersebut. Bukan itu yang ingin saya ceritakan. Parit ini tidak terbentuk secara alami, namun khusus dibuat pada saat pembangunan baru Istana Tua pada tahun 1885. Kokar Dano ini berawal dari Kantor Camat Sumbawa sekarang bersambung dengan aliran parit dari sawah yang berada dibagian timurnya. Kokar dano ini hanya sepanjang 1 Km dan berujung di sungai brang bara ( belakang komplek perokoan Jl.Kartini sekarang ).
Parit atau kokar dano ini dibuat sebagai pembatas wilayah istana kerajaan yang tidak boleh ditembus oleh sembarang orang.Bahkan orang Belanda pun tidak boleh sembarang masuk areal ini. Di Kokar Dano ini dibangun sebuah jembatan kayu ( letaknya berseberangan dengan kediaman alm.H.Khaeruddin Nurdin sekarang ). Lewat jembatan kecil ini lah setiap tamu kerajaan dipersilah memasuki areal istana kerajaan.Tamu-tamu yang dimaksud adalah tamu yang akan menghadap Raja. Mereka biasa datang dari jauh, dari seberang lautan.
Para tamu kerajaan yang datang dari seberang lautan, menambatkan kapalnya persis di pelabuhan Jembatan Pelimpat sekarang ( jembatan menuju bandar udara brang biji ) Dari sini para tamu itu dipersilahkan untuk berteduh atau berkemah di sebuah tempat yang sekarang dikenal dengan Karang atau Desa Bugis, tepatnya di bagian Barat jl.Mawar Sumbawa Besar. Tempat ini juga disebut sebagai karang Makam, karena disinilah dikuburkan para tamu yang datang dari jauh. Disebut Karang Bugis, karena orang yang pertama datang menemui sultan sumbawa kala itu datang dari bugis Sulawesi.
Setiap tamu yang datang menghadap raja, harus menambatkan kudanya di seberang kokar dano. Tempat tambatan kuda, tamu raja sumbawa itu, kemudian menjadi bioskop seorang tokoh tionghoa dan sekarang bediri sebuah pusat perbelanjaan.
Inilah sekelumit sejarah yang tidak pernah terpikirkan bagaimana melestarikan. Ingat bahwa dahulu, Sumbawa ini bukanlah tanah tak bertuan.

3 komentar:

  1. post yang menarik. :) dapat menambah pengetahuan tentang asal usul keluarga saya.

    BalasHapus
  2. Indonesia my lovely country....Indonesia is my looove....

    BalasHapus